Kemerduan suara seorang wanita…

30 07 2008

Teman – teman muslimah yang baik, semoga kalian selalu dalam perlindungan Allah ‘azza wa jalla dalam setiap nafas yang kau hembuskan, dalam setiap senyum yang kau uraikan serta dalam setiap langkah yang kau hentakkan…

Kami sungguh prihatin terhadap apa yang dialami oleh sebagian teman – teman muslimah akhir – akhir ini. Betapa tidak, ibunda serta adik penulis adalah seorang wanita yang tentu memiliki berbagai kesamaan karakter layaknya teman – teman muslimah lainnya. Keprihatinan ini muncul setelah penulis sempat tinggal & menghirup udara kota Denpasar – Bali selama kurang lebih 17 hari. Sungguh tidak bisa dipungkiri bahwa betapa banyak wanita di zaman ini yang merelakan dirinya menjadi bahan eksploitasi di setiap agenda dan seakan – akan tidaklah lengkap suatu acara tanpa kehadiran seorang wanita. Tidak hanya wajah dan tubuhnya yang menjadi bulan – bulanan pandangan pria bahkan kini suaranya pun bisa mendatangkan banyak rupiah…Berawal dari keprihatinan inilah, penulis merasa ingin mengintip dan mengutip yang telah digoreskan oleh para panutan kita dari kalangan ulama kaum muslimin tentang untaian nasehat yang semoga kehadirannya bisa menyentuh kalbu-mu dan mengembalikan kemuliaanmu…


Teman – temanku Muslimah….
Suara manis dan tawa candamu sangatlah sering kita dengarkan di sekitar, baik secara langsung atau lewat radio dan televisi. Terlebih lagi bila engkau berprofesi sebagai penyiar atau MC karena memang termasuk modal utama kalian adalah suara yang indah dan merdu.

Begitu mudahnya engkau memperdengarkan suaramu yang bagaikan buluh perindu, tanpa ada rasa takut kepada Rabb-mu Subhanahu Wa Ta’ala. Padahal Dia telah memperingatkan:
“Maka janganlah kalian merendahkan suara dalam berbicara sehingga berkeinginan jeleklah orang yang ada penyakit dalam hatinya dan ucapkanlah perkataan yang ma‘ruf.” (Al Ahzab: 32)

Seorang panutanmu yaitu Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam juga telah bertutur padamu:
“Wanita itu adalah aurat, apabila ia keluar rumah maka syaitan menghias-hiasinya (membuat indah dalam pandangan laki-laki sehingga ia terfitnah)”. (HR. At Tirmidzi, dlm buku Ash Shahihul Musnad, 2/36).

Ketahuilah teman muslimah yang baik… kalian diwajibkan untuk menjauhi setiap perkara yang dapat mengantarkan kepada fitnah. Apabila engkau memperdengarkan suaramu, kemudian dengan suaramu tergodalah para lelaki, maka seharusnya engkau menghentikan ucapan kalian. Oleh karena itu para wanita diperintahkan untuk tidak mengeraskan suaranya ketika bertalbiyah saat haji, kemudian ketika mengingatkan imam yang keliru dalam shalatnya, wanita tidak boleh memperdengarkan suaranya dengan ber-tashbih sebagaimana laki-laki, namun cukup bagi kalian menepukkan tangannya, sebagaimana tuntunan Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam:
“Ucapan tashbih itu untuk laki-laki sedang tepuk tangan untuk wanita”. (HR. Al Bukhari no. 1203 dan Muslim no. 422)

Ketahuilah teman – teman muslimah… ketika terpaksa harus berbicara dengan laki-laki dikarenakan ada kebutuhan, wanita dilarang melembutkan dan memerdukan suaranya sebagaimana larangan Allah Subhanahu Wa Ta’ala dalam surat Al-Ahzab di atas. Dia dibolehkan hanya berbicara seperlunya, tanpa berpanjang kata melebihi keperluan semula.

Ibnu Katsir rahimahullah menuturkan untukmu di dalam tafsirnya: “Makna dari ayat ini (Al-Ahzab: 32), ia berbicara dengan laki-laki yang bukan mahramnya tanpa melembutkan suaranya, yakni tidak seperti suaranya ketika berbicara dengan suaminya.” (Tafsir Ibnu Katsir, 3/491).

Merdu suaramu dari balik handphonemu…(ikhwan juga penting!!!)

Teman – teman yang baik…tidaklah dilarang bagi seorang lelaki berbicara dengan wanita melalui telepon. Yang tidak diperbolehkan adalah berlezat-lezat (menikmati) suara wanita atau terus-menerus berbincang-bincang karena ingin menikmati suaranya. Seperti inilah yang diharamkan. Namun bila hanya sekedar memberi kabar atau meminta fatwa mengenai suatu permasalahan tertentu, atau tujuan lain yang semisalnya, maka hal ini diperbolehkan. Akan tetapi apabila timbul sikap-sikap lunak dan lemah-lembut, maka bergeser menjadi haram. Walaupun seandainya tidak terjadi yang demikian ini, namun tanpa sepengetahuan si wanita, laki-laki yang mengajaknya bicara ternyata menikmati dan berlezat-lezat dengan suaranya, maka haram bagi laki-laki tersebut dan wanita itu tidak boleh melanjutkan pembicaraannya seketika ia menyadarinya. (Fatawa Al Mar‘ah Al Muslimah, 1/433-434).

Kemudian mengajak bicara wanita secara langsung tidaklah menjadi masalah, dengan syarat wanita tersebut berjilbab rapi sesuai tuntunan dan aman dari fitnah. Misalnya wanita yang diajak bicara itu adalah orang yang telah dikenalnya, seperti istri saudara laki-lakinya (kakak/adik ipar), atau anak perempuan pamannya dan yang semisal mereka.” (Fatawa Al Mar‘ah Al Muslimah, 1/433-434).

Seorang ulama dari negeri Saudi Arabia, ‘Abdullah bin ‘Abdirrahman Al Jibrin menambahkan dalam fatwa beliau tentang permasalahan ini: “Wajib bagi wanita untuk bicara seperlunya melalui telepon, sama saja apakah dia yang memulai menelepon atau ia hanya menjawab orang yang menghubunginya lewat telepon, karena ia dalam keadaan terpaksa dan ada faidah yang didapatkan bagi kedua belah pihak di mana keperluan bisa tersampaikan padahal tempat saling berjauhan dan terjaga dari pembicaraan yang mendalam di luar kebutuhan dan terjaga dari perkara yang menyebabkan bergeloranya syahwat salah satu dari kedua belah pihak. Namun yang lebih utama adalah meninggalkan hal tersebut kecuali pada keadaan yang sangat mendesak.” (Fatawa Al Mar`ah, 1/435)

Bagaimana jika laki-laki berbicara lewat telepon dengan wanita yang telah dipinangnya…???

Teman – teman yang baik…kenyataan yang ada di sekitar kita, bila seorang laki-laki telah meminang seorang wanita, keduanya seringkali menganggap hubungan mereka telah setengah resmi sehingga apa yang sebelumnya tidak diperkenankan sekarang seakan – akan diperbolehkan. Contoh yang paling mudah adalah masalah pembicaraan antara keduanya secara langsung ataupun lewat telepon. Si wanita memperdengarkan suaranya dengan mendayu-dayu karena menganggap sedang berbincang dengan calon suaminya, orang yang bakal menjadi kekasih hatinya. Pihak laki-laki juga demikian, menyapa dengan penuh kelembutan untuk menunjukkan dia adalah seorang laki-laki yang penuh kasih sayang. Tapi sebenarnya bagaimana timbangan syariat dalam permasalahan ini?

Guru kita, Al faqih Shalih bin Fauzan Al Fauzan menjawab permasalahan ini:” Tidak apa-apa seorang laki-laki berbicara lewat telepon dengan wanita yang telah dipinangnya (di-khitbah-nya), apabila memang pinangannya (khitbah) telah diterima. Dan pembicaraan itu dilakukan untuk saling memberikan pengertian, sebatas kebutuhan dan tidak ada fitnah di dalamnya. Namun bila keperluan yang ada disampaikan lewat wali si wanita maka itu lebih baik dan lebih jauh dari fitnah. Adapun pembicaraan antara laki-laki dan wanita, antara pemuda dan pemudi, sekedar perkenalan (ta‘aruf) –kata mereka- sementara belum ada khithbah di antara mereka, maka ini perbuatan yang mungkar dan haram, mengajak kepada fitnah dan menjerumuskan kepada perbuatan keji. Allah Subhanahu Wa Ta’ala telah berfirman:
“Maka janganlah kalian merendahkan suara dalam berbicara sehingga berkeinginan jeleklah orang yang ada penyakit dalam hatinya dan ucapkanlah perkataan yang ma‘ruf.” (Al-Ahzab: 32) (Fatawa Al Mar‘ah, 2/605)

Nah…semoga apa yang penulis kutipkan dari tulisan para ulama ini bisa membawa manfaat bagi teman – teman terlebih bagi saudariku muslimah. Semoga Allah ta’ala senantiasa menjagamu dan melembutkan hatimu untuk selalu berada dalam naungan Ilmu…wahai ukhtuna fillah…

Ditulis di Denpasar, Rabu 30 Juli ’08 pkl. 18.30 WITA


Actions

Information

19 responses

30 07 2008
ghaniarasyid™

FYI : postingan ini ditulis setelah Didit dapat ide sehabis jalan-jalan di Sanur tadi pagi :D

Ya, memang suara seorang wanita sangat menggetarkan jiwa saat dia lemah…
Alhamdulillah, saya tidak terlalu banyak berbicara lewat telepon dengan wanita.

Aduh, akhi ini tahu aja…barakallahu fiyka…

30 07 2008
yellashakti

terima kasih postingannya mencerahkan,,
:)

Sama – sama Bu’ Yella…

18 01 2011
PerMas elFa M

Subhnallah….
Tr’yta Bkan Ha’y Aurat tubuh Yg d! jg….
Suara PrMpuanpun Hruz Bner2 D!jga Wlau Ha’y D!tlp Apa lg! Dgan BrLwanan Jen!s Yg bkn Mukhr!m’y……..
Tr!mkZ!h Dgn MeMbca !n! Sya Jd! tau…..

31 07 2008
adi isa

gimana kalau suara itu adalah milik tuhan?
semua berawal dari hati.

aduh, maksudnya apa mas Adi Isa…???

Maaf, saya kurang jelas…Tapi terima kasih ya!

31 07 2008
achoey sang khilaf

maka wanita haruslah berhati2 :)

31 07 2008
abuhuwaidah

kalo sms-an gimana ya paklik…
*pengalaman pribadi dulu… oops*

Untuk ayahnya Huwaidah…hal ini pernah di bahas di buletin al wala’ wal bara’. Ini yang bisa kami kutipkan…

Pertanyaan: Assalamu’alaikum. Bagaimana hukum berhubungan dengan akhwat bukan mahram via SMS dan bagaimana bila ingat padanya? (08156276***)

Jawaban: Wa’alaikumussalam warahmatullah. Sms ke akhwat yang bukan mahram jika memang diperlukan dan mendesak serta tidak bisa melalui mahramnya maka boleh. Tapi ingat, harus tetap hati-hati, sms seperlunya saja, jangan ditambah-tambah dengan gurauan, rayuan ataupun yang sejenisnya yang tidak perlu. Karena syetan sangat pandai menggoda Bani Adam, maka berhati-hatilah dari tipu dayanya. Demikian juga pada umumnya seorang akhwat jika diberikan perhatian oleh seorang ikhwan baik lewat sms, tulisan atau yang sejenisnya maka dia akan tertarik walaupun ikhwan tersebut tidak ada niatan untuk menggodanya. Ingatlah sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:
مَا تَرَكْتُ بَعْدِيْ فِتْنَةً أَضَرَّ عَلَى الرِّجَالِ مِنَ النِّسَاءِ
“Tidaklah aku meninggalkan sesudahku suatu fitnah yang lebih berbahaya bagi laki-laki daripada wanita.” (HR. Muslim)
لاَ يَخْلُوَنَّ أَحَدُكُمْ بِامْرَأَةٍ فَإِنَّ الشَّيْطَانَ ثَالِثُهُمَا
“Janganlah salah seorang dari kalian berduaan dengan seorang wanita karena sesungguhnya syaithan yang ketiganya.” (Shahih, HR. Ahmad dan lainnya dari ‘Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu)

Jika kita ingat atau rindu padanya maka lupakanlah dia, alihkan kepada pekerjaan yang lebih bermanfaat. Menikahlah bagi yang sudah mampu, jika belum mampu, berpuasalah sebagaimana diterangkan di dalam suatu hadits. Wallahu A’lam, Wallahul Muwaffiq.

Sumber: Buletin Al Wala’ Wal Bara’ edisi ke-11 Tahun ke-3 / 11 Februari 2005 M / 02 Muharrom 1426 H

31 07 2008
mahfuzhoh

Astaghfirullah….

Iya, ana fahim mengenai hal ini. Tapi, masya Allah…pergaulan begitu melenakan. Awal mula, Qt yg tengah berazzam kuat ttg nya begitu mudah tergoyah hanya karena satu hal “PERGAULAN..”

Semoga Allah berkenan memaafkan dan membantu ana dan teman2 muslimah lainnya agar ttp berpegang pd yg HAQ…

Amiiin, doakan kami juga wahai saudariku…

1 08 2008
awisawisan

assalaamu’alaykum…
jazakallahu khairan ya akhy,,,
rajin2 mosting…
biar makin sadar ama dosa2 nii…
ihik

Wa’alaikumsalam warahmatullah…

Waiyyaki khairul jaza’, doakan kami tetap dikarunia-i Allah Ta’ala semangat untuk menuntut ilmu dari para asatidz agar senantiasa tetap bisa nge-posting.

Amiiin…

1 08 2008
Akhmad Guntar

Informasi yg memang patut diperhatikan. Pria pada umumnya memang peka pada nada suara wanita. Meskipun di madzhab Syafi’i suara wanita bukan terbilang aurat.

Permasalahan suara wanita aurat atau bukan juga merupakan ikhtilaf (perbedaan pendapat) di kalangan para ulama. Wallahua’alam…

4 08 2008
awisawisan

assalaamu’alaykum,,
akh, ‘afwan ya tanya lagi…
klo akhwat ngimamin akhwat jg,
trus klo imam salah baca,
tinggal ngebetulin bacaannya jg ya?

trus kalo imamnya ikhwan,
pada saat usai membaca al fatehah itu, akhwat membaca “amin” jg nda si?
bingung…

maaf, masi awam… :)

syukron katsiir atas penjelasannya…

Wa’alaikumsalam warahmatullah…

1. Untuk yang pertama, maaf saya tidak tahu. Mohon ditanyakan kepada ustadz2 di Jakarta saat kajian berlangsung.

2. Membaca, akan tetapi pelan. Hal ini bisa diketahui dari keumuman hadits berikut:

”Apabila imam sholat mengucapkan ”Ghoiril maghdhuubi’alaihim waladhaaliin” maka katakanlah ”Amin”. (Sesungguhnya malaikiat berkata ”Amin” dan imampun mengucapkan ”Amin”). Dalam lafal lain disebutkan bahwa jika seorang imam sholat mengucapkan amin, maka ikutilah dengan mengucapkan amin. Apabila ucapan amin itu bersama dengan ucapan malaikat, (Dalam lafal lain disebutkan : Apabila seseorang mengucapkan amin dalam sholat, dan para malaikat di langit mengucapkan amin dengan bersamaan) niscaya dosa-dosanya akan diampuni.” (HR. Al Bukhari, Muslim & Nasa’i)

Wallahu Ta’ala A’lam.

Insya Allah jelas mbak Awis…??? Barakallahu Fiyki

5 08 2008
awisawisan

assalaamu’alaykum
syukron, insya Allah jelas…

Wa’alaikumsalam warahmatullah…

alhamdulillah, barakallahu fiyki…

8 08 2008
bungazahrah

hal gini nih pernah ana bahas singkat di blog ana, ‘tentang akhwat’. Kadang emang akhwat sering ‘kelepasan’ dalam bertindak karena akhwat juga manusia yang tidak terlepas dari salah. Gitu juga ikhwan ya.

Yaaa, sama-samalah kita saling mengingatkan….

jazaakalllahu khairan.

Amiiin…waiyyaki khairul jaza’

17 08 2008
Salman el farizy

Assalamu’alaykum warahmatullah
Wabarakatuh
Bgus skali akhi bhsan ttg suara wnt ini,slah 1 jrat2 setan yg paling ana takuti.
Tnya akh,akhi tau jdwl kajian salaf dærah ngawi g?ana pny sdr dsna,dia t’trik dgn salaf,smga dg info kjian bs m’bnt
Syukron

Wa’alaikumsalam warahmatullah wabarakatuh…

Tentang jadwal kajian ngawi, antum klik saja di banner jadwal kajian di sisi kanan akh! Insya Allah bisa membantu antum. Barakallahu Fiyka…

23 08 2008
Anugerah Terindah yang Ingin Ku Miliki… « aL FitraH’s Weblog™

[…] Di ucap terakhir kuletakkan harap Kuucapkan dalam hati sebait doa Pada seseorang pemilik hati ini Pasti kan ada waktu bertemu kembali…!!! […]

4 09 2008
Anugerah Terindah Yang Ingin Kami Miliki « FSI Al Kaun’s Weblog™

[…] Di ucap terakhir kuletakkan harap Kuucapkan dalam hati sebait doa Pada seseorang pemilik hati ini Pasti kan ada waktu bertemu kembali…!!! […]

4 09 2008
vaepink

Mudah2an Allah memberikan setitik cahaya kepada kita agar kita bisa menjadi lebih baik lagi (amin)…

18 09 2008
aira

Assalamualaikum…

Subhanallah… Mamfaat untuk introfeksi diri

17 10 2008
Anugerah Terindah yang Ingin Ku Miliki… « BlackVeil’s Private Blog

[…] Terindah yang Ingin Ku Miliki… Ucap terakhir sebelum dia pergi Terangkai indah satu niat suci Mengikat rasa dan asa yang ada Wujudkan indah […]

4 04 2009
Abu Nabila As Sundawy

Jazakallah khair wa barakallahu fik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: